Cedera Pinggang, Gregoria Dipastikan Absen di SaarLorLux Open 2018

Gregoria Mariska Tunjung (via badmintonindonesia.org)

Cedera pinggang yang mendera Gregoria Mariska Tunjung membuatnya urung tampil di ajang SaarLorLux Open 2018. Turnamen tersebut akan dilangsungkan Saarbrucken, Jerman, pekan depan.

Gregoria mulai merasakan sakit pada pinggangnya saat bertanding di babak kedua Denmark Open 2018. Namun dengan perawatan sementara, Gregoria masih mampu mengatasi masalah pinggangnya dan menembus babak semifinal.

Namun, saat turun di French Open 2018, Gregoria tak kuasa menahan sakit. Ia menyatakan mundur saat berhadapan dengan Akane Yamaguchi (Jepang), di babak perempat final.

Rencananya, Gregoria akan mengikuti pertandingan ketiga beruntun di Jerman. Namun berdasarkan hasil MRI (Magnetic Resonance Imaging) di Pusat Medik Olahraga di Paris, Gregoria tidak memungkinkan untuk mengikuti turnamen lanjutan.

“Setelah MRI tadi pagi, ternyata Gregoria tidak mungkin lanjut tanding di Jerman. Kami memilih untuk mengistirahatkan dia dulu, supaya bisa fokus pemulihan cedera pinggangnya. Kami tidak mau memaksakan, daripada makin parah,” kata Minarti Timur, Kepala Pelatih Tunggal Putri PBSI yang mendampingi Gregoria.

“Setelah pemeriksaan MRI tadi, Gregoria sudah diberi obat dan vitamin untuk memulihkan cederanya, semoga dia bisa pulih secepatnya. Seharusnya kondisinya tidak perlu dikhawatirkan, dia masih tetap dijadwalkan untuk mengikuti Korea Open pada bulan depan. Tetapi kami masih mau lihat hasil pemeriksaan dokter PBSI di Jakarta nanti,” tambah Minarti kepada badmintonindonesia.org.

Dengan demikian, sektor tunggal putri Indonesia di SaarLorLux Open 2018 hanya akan diwakili oleh satu wakil yaitu Fitriani. Selain di tunggal putri, Indonesia juga mengirim wakil di ganda putri lewat pasangan Rizki Amelia Pradipta/Ni Ketut Mahadewi Istarani.

Baca Juga  Piala Sudirman: Menjajal Denmark, Indonesia Belum Tentukan Pemain yang Diturunkan

Chrismansyah Prayogo